Monday, 25 February 2013

ULAT MULONG HARAM ATAU HALAL?

Assalamualaikum,

ADAKAH haiwan seperti kanggaru, ulat mulong, badak air dan keldai boleh dimakan? Adakah dubuk dan anjing laut itu najis?

JAWAPAN:

KANGGARU halal dimakan. Tentang ulat mulong pula, dalam mazhab Syafie menjelaskan, segala jenis ulat dihukumkan haram kecuali ulat yang terwujud dalam cuka atau buah-buahan yang sukar hendak dibezakan apatah lagi untuk dibuang. Lebih tepat, ia diistilahkan termakan bersama-sama cuka atau buah-buahan tersebut.

Jadi, menjadi satu syarat iaitu ulat-ulat itu dimakan (tanpa disedari) bersama-sama buah tersebut kerana sukar hendak dibezakan dan dibuang.

Jika ulat-ulat tersebut boleh dipisahkan daripada buah-buahan, maka tetaplah hukumnya haram dimakan.

Perkara ini dibincangkan dalam kitab-kitab fiqh mu'tabar dalam mazhab seperti Minhajuth Tholibin halaman 130 dan 132 serta syarahnya pada Tuhfatul Muhtaj (juzuk 9, halaman 369 dan 445).

Begitu juga dengan pendapat Syeikh Muhammad Arsyad al-Banjari, ulama pengarang kitab Sabilal Muhtadin (juzuk 1, halaman 38) dengan jelas menyatakan: Bahawasanya telah dinaskan oleh ulama, setiap ulat, dan jika ia suci pada ketika hidupnya sekalipun, adalah haram memakannya.

Berkenaan badak air pula, ia tidak boleh dimakan kerana ia merupakan hidupan dua alam iaitu air dan darat.

Adapun tentang keldai maka para ulama sepakat tentang halalnya keldai liar, kuda belang dan seladang. Nabi SAW telah dihadiahkan dengan keldai liar lalu baginda memakannya. (Riwayat al-Bukhari dari hadis Abi Qatadah).

Hujah Imam As Syafie berhubung dengan dubuk (hyena) ialah haiwan itu tiada taring, sebaliknya semua gigi haiwan itu sama tajam. Andai kata diterima bahawa ia memiliki taring, ia bukan dari kategori as-siba (haiwan pemangsa yang makan secara menerkam seperti singa dan harimau) yang disebut di dalam hadis.

Pendapat ini dipersetujui oleh Ibn al-Qayyim dan hadis dari Jabir. Beliau ditanya tentang dubuk: Adakah dubuk binatang buruan? Jawabnya: Ya. Beliau ditanya lagi: Adakah ini disabdakan oleh Nabi SAW? Jawabnya: Ya. (Riwayat Abu Daud, At-Tirmizi dan disahihkannya serta an-Nasa-i dan Ibn Majah. Disahihkan juga oleh al-Hakim).

Dubuk bukanlah najis mengikut pendapat Imam Syafie. Berkaitan dengan anjing laut, ia tidak najis tetapi ia tidak pula halal dimakan kerana ia termasuk haiwan dua alam. Wallahu a'lam

naqal dr Sahabat Halal Jakim

Sunday, 24 February 2013

Kesilapan Wanita Tentang Konsep Menutup Aurat

Assalamualaikum,

Tidak dinafikan kesedaran wanita kini tentang kewajipan menutup aurat memang baik. Satu perkembangan yg sihat. Malangnya ramai yg gagal menepati istilah tutup aurat yg sebenar. Di manakah kesilapan penutupan aurat wanita hari ini ?. Jawabnya seperti berikut;

KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.

KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber‘T-Shirt' berlengan pendek.

KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya.

KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda'.

KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan hujung rambutnya.

KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di tmpt kerja sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.

KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.

KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya.

Sebahagian wanita menyangka bahawa tutup aurat tu adalah tutup rambut sahaja. Ia adalah tidak tepat sama sekali. Asasnya adalah dari firman Allah SWT: ertinya :

"Hendaknya mereka itu melabuhkan tudungnya sampai ke dadanya, dan JANGANLAH KAMU MENDEDAHKAN AURAT DAN PERHIASAN KAMU KECUALI APA YANG TERZAHIR." (an-Nur: 31)

Saturday, 23 February 2013

CARA MENGHAPUS DENDAM DALAM DIRI

Assalamualaikum,

Dalam hidup kita pastinya pernah berlaku sesuatu peristiwa yang menyebabkan perasaan dendam itu wujud dengan sendirinya. Suka atau tidak, ia bukanlah pilihan kita. Sudah pasti tindakan dan persepsi kita selepas peristiwa tersebut akan sentiasa berkaitan dengan dendam tersebut. Untuk melupakannya memakan masa yg lama, malah kadang2 tidak hilang langsung.

Tapi, mungkin kita tidak sedar, dengan wujudnya perasaan dendam itu, kita tidak mungkin akan bebas dari kenangan2 silam yang terlalu pahit untuk ditelan. Sampai bila2 pun kepahitan itu akan sentiasa berada di dalam diri kita. Menjadikan diri kita hidup dalam sengsara. Perasaan ingin sekali membebaskan diri daripada belenggu kenangan silam dan meneruskan hidup yang lebih gemilang.

Kerana dendam itu, kita sentiasa cenderung utk menyalahkan orang lain di atas ketidakupayaan kita untuk meneruskan kehidupan dengan gembira. Sungguh ironi sekali, jelas di situ kita yang berprasangka (walaupun mungkin apa yang kita sangkakan itu 100% betul), apa salahnya kita bersangka baik dengan orang lain. Mungkin mereka tidak sengaja menyakiti kita (walaupun sebenarnya memang mereka sengaja). Bukankah memberi kemaafan itu lebih baik daripada terus berdendam dengan kesilapan orang lain terhadap kita. Memaafkan bukanlah sesuatu yang senang. Mulut berkata; “aku maafkan kau” tapi sebenarnya dalam hati, masih tersimpan dendam itu. Akhirnya, kita sendiri yang merana akibat tidak mampu untuk meninggalkan sejarah silam. Sedangkan mereka hidup dengan bebas gembira.

Firman Allah;
وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
bermaksud;
“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (surah Ali Imran: 133-134)
فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ

“…Maka barangsiapa yang memaafkan dan berbuat baik, maka pahalanya atas tanggungan Allah.” (surah Asy-Syura: 40)

Daripada ayat2 di atas, dapat kita ambil pengajarannya bahawa sesungguhnya memberi kemaafan itu lebih utama daripada terus menyimpan dendam marah di atas kesilapan orang lain. Anggaplah kesilapan-kesilapan mereka terhadap kita itu sebagai pengajaran dan mungkin sebagai kifarah di atas segala kesilapan kita juga. Sentiasa ingat; kita tidak punyai apa-apa keuntungan pun selagi kita terus menyimpan rasa dendam itu. Bahkan ia menjadi satu liabiliti yang terbesar dalam diri.

Berikut merupakan kesedaran yang boleh kita hadirkan dalam hati kita ketika seseorang telah berperilaku buruk kepada kita, agar tidak ada dendam yang berkembang dalam hati.

1- Ingatlah bahwa perbuatan orang itu kepada kita tidak keluar dari kehendak Allah. Allah menginginkannya itu terjadi dan ada hikmah disebalik itu.

2- Ingatlah akan dosa2 kita. Tiada keburukan akan menimpa kita melainkan kerana sebab dosa2 kita. Sibukkan diri dengan taubat dan istighfar, daripada sibuk mencela dan mencari2 cara untuk membalasnya.

3- Ingatlah pahala cukup besar bagi orang yang mahu memaafkan dan bersabar sebagaimana petikan ayat di atas.

4- Ingatlah bahawa memaafkan dan berbuat baik akan membuat hati kita bersih dari niat buruk dan dendam. Dengan itu hati akan merasa tenang dan sentiasa gembira.

5- Ingatlah bahawa dendam akan membuat jiwa menjadi hina dan memaafkan akan membuat jiwa menjadi mulia.

6- Ingatlah bahawa balasan yang kita akan dapat sesuai dengan perbuatan yang kita lakukan. Kita mungkin pernah berbuat zalim dan dosa. Jika kita memaafkan, Allah pun akan memaafkan kita.

7- Ingatlah bahawa menyibukkan diri dengan dendam akan menghabiskan waktu dan membuat hati menjadi tidak fokus. Sehingga byk perkara bermanfaat kita abaikan.

8- Ingatlah bahawa Rasulullah saw tidak pernah sekali pun berdendam dgn urusan peribadi baginda. Jika itu terjadi kepada orang yang paling mulia, bagaimana dengan kita?

9- Ingatlah bahawa sabar adalah sebahagian dari keimanan. Jika kita bersabar, maka itu bererti kita sedang menjaga keimanan kita.

10- Ingatlah bahawa dengan bersabar bererti kita telah mengalahkan dan mengendalikan jiwa kita. Syaitan tidak mampu mempengaruhi kita. Kerana jiwa yang tidak dapat kita kuasai akan mengajak kita pada kebinasaan.

11- Ingatlah bahawa jika kita bersabar, maka Allah pasti akan menolong kita.

12- Ingatlah jika kita bersabar, maka itu akan menjadi sebab orang yang telah berbuat zalim kepada kita menyesal dengan tindakannya, malu dan mungkin akan menyayangi kita, setelah sebelumnya membenci kita.

13- Ingatlah boleh jadi jika kita membalas perbuatan buruknya kepada kita, hal itu akan membuatnya semakin bertambah buruk.

14- Ingatlah bahawa orang yang biasa berdendam, pasti akan terjerumus pada kezaliman kerana hati sukar untuk berbuat adil.

15- Ingatlah bahawa kesabaran itu akan menjadi penggugur dosa kita atau pengangkat darjat kita.

16- Ingatlah bahawa sabar dan tidak membalas adalah kebaikan yang akan melahirkan kebaikan yang lain, dan kebaikan itu akan melahirkan kebaikan lagi dan begitu seterusnya.

Memang sukar sekali menjatuhkan ego dalam diri, terasa seolah-olah maruah diri diperkotak-katikkan. Tetapi, sebenarnya kita yang memperkotak-katikkan diri kita kerana bergantung kepada orang lain untuk mengubah hidup kita. Orang lain merupakan faktor luaran yang sudah tentu kita boleh abaikan andainya kita mahu.

“Manusia mampu berubah demi orang yang mereka cintai tetapi kita tidak sedar sebenarnya kita mampu untuk berubah kerana tekad dalam hati kita yang mendambakan sebuah perubahan. Semuanya kerana diri kita sendiri bukan org lain"

Wallahualam

Wednesday, 20 February 2013

Jual Beli Emas 2

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-96 yang bersidang pada 13-15 Oktober 2011 telah membincangkan mengenai Parameter Pelaburan Emas. Muzakarah telah membuat keputusan seperti berikut:

Setelah mendengar taklimat dan penjelasan daripada Y. Bhg. Prof. Dr. Ashraf Md. Hashim dan Y. Bhg. Ustaz Lokmanulhakim bin Hussain daripada Akademi Penyelidikan Syariah Antarabangsa Dalam Kewangan Islam (ISRA), Muzakarah bersetuju menerima dan memperakukan Parameter Pelaburan Emas seperti berikut:

Syarat Umum Jual Beli

1. Transaksi jual beli emas mestilah memenuhi semua rukun jual beli yang digariskan oleh Syarak, iaitu pihak yang berakad, item pertukaran, dan sighah menurut ’uruf yang diamalkan. Jika sekiranya suatu transaksi tidak memenuhi salah satu rukun jual beli, transaksi tersebut dikira tidak sah.

Pihak Yang Berakad

2. Pihak yang berakad mestilah orang yang mempunyai kelayakan melakukan kontrak (Ahliyyah al-Ta’aqud) iaitu dengan memenuhi kriteria berikut:

i. Baligh, berakal dan rasyid

Jika sekiranya pihak yang berakad seorang yang gila atau kanak-kanak samada mumayyiz atau tidak mumayyiz, maka jual belinya adalah tidak sah. Akad oleh kanak-kanak yang mumayyiz adalah tidak sah kerana jual beli ini melibatkan barang yang tinggi nilainya.

ii. Keredhaan

Akad jual beli mestilah dimeterai oleh dua pihak yang saling reda-meredhai, tanpa ada unsur paksaan, tekanan dan eksploitasi.

Harga Belian (al-Thaman)

3. Harga belian (al-Thaman) hendaklah diketahui dengan jelas oleh kedua-dua pihak yang berakad ketika sesi jual beli.

Barang Belian (al-Muthman)

4. Barang belian (al-Muthman) hendaklah suatu yang wujud, dan dimiliki sepenuhnya oleh pihak yang menjual ketika berlangsungnya kontrak jual beli. Oleh itu, jual beli suatu yang tidak wujud secara fizikalnya dan juga jual beli suatu yang tidak dimiliki oleh pihak yang menjualnya adalah tidak sah.

5. Barang belian (al-Muthman) hendaklah suatu yang boleh diserahkan kepada pembeli atau wakilnya. Jika barang belian tidak dapat diserahkan kepada pembeli, ataupun penjual mensyaratkan tidak menyerahnya kepada pembeli, maka akad tersebut tidak sah.

6. Barang belian (al-Muthman) hendaklah suatu yang diketahui oleh kedua-dua pihak yang berakad ketika sesi jual beli. Ia boleh terlaksana melalui kaedah-kaedah di bawah:

i. Melihat sendiri barangan yang hendak dibeli ketika akad jual beli, atau sebelum akad jual beli dalam tempoh yang tidak menjejaskan sifat-sifatnya.

ii. Melihat sampel barangan yang hendak dijual beli. Ini biasanya berlaku semasa proses pemesanan sebelum akad dilaksanakan.

iii. Menentukan sifat-sifat dan kadar barang belian secara terperinci yang secara urufnya tidak menimbulkan pertikaian. Dalam konteks emas, penentuannya adalah dengan mengenalpasti tahap ketulenan emas samada mengikut standard lama berasaskan karat (seperti emas 24 karat), atau standard baru berasaskan peratusan (seperti emas 999). Penentuan sifat juga mestilah mencakupi bentuk emas, samada dalam bentuk syiling, wafer, jongkong dan sebagainya. Timbangan emas secara tepat juga adalah suatu yang disyaratkan dalam penentuan sifat emas.

Sighah

7. Sighah dalam jual beli adalah suatu yang menunjukkan kepada keredhaan kedua-dua pihak untuk memetrai kontrak jual beli. Ia boleh berlaku samada melalui pertuturan, atau suatu yang boleh mengambil hukum pertuturan seperti tulisan dan seumpamanya. Manakala jual beli secara Mu’ataah (serah-hulur) juga adalah dikira sebagai sighah yang muktabar oleh sebahagian fuqaha’.

8. Di dalam sighah jual beli tidak boleh dimasukkan unsur penempohan. Contohnya, seseorang mengatakan, ” Saya menjual barangan ini kepada kamu dengan harga RM100 untuk selama tempoh setahun”.

9. Ijab dan qabul mestilah bersepadanan dan menepati antara satu sama lain dari sudut ciri-ciri dan kadarnya.

Syarat Khusus Jual Beli Emas Yang Bercirikan Item Ribawi

10. Oleh kerana emas dan wang adalah dua item ribawi yang mempunyai illah yang sama, maka syarat tambahan bagi transaksi pembelian atau penjualan emas mestilah memenuhi syarat berikut:

i. Berlaku taqabudh (penyerahan) antara kedua-dua item yang terlibat dalam transaksi sebelum kedua-dua pihak bertransaksi berpisah daripada majlis akad.

ii. Jual beli emas hendaklah dijalankan secara lani, dan tidak boleh berlaku sebarang penangguhan.

Syarat-syarat tersebut adalah khas bagi emas yang bercirikan item ribawi, seperti emas jongkong dan syiling emas. Syarat ini tidak termasuk barang perhiasan emas kerana ia telah terkeluar daripada illah ribawi.

Perincian taqabudh dan urusniaga lani adalah seperti berikut:

Syarat Pertama: Taqabudh

11. Taqabudh (penyerahan) hendaklah berlaku terhadap kedua-dua item jual beli iaitu harga dan juga barang belian (emas), dan ia hendaklah terlaksana sebelum kedua-dua pihak berpisah daripada majlis akad.

12. Penyerahan harga boleh dilakukan melalui kaedah-kaedah berikut:

a. Pembayaran secara tunai
b. Pembayaran secara cek yang diperakui (seperti banker’s cheque)
c. Pembayaran secara cek peribadi
d. Pembayaran secara kad debit
e. Pembayaran secara kad kredit
f. Pemindahan wang daripada akaun simpanan atau semasa.

Secara urufnya, kesemua bentuk bayaran di atas kecuali (c) adalah dianggap sebagai pembayaran tunai oleh penjual. Pembayaran melalui kad kredit masih lagi dianggap tunai kerana pihak penjual akan mendapatkan harga jualan secara penuh dari pihak yang mengeluarkan kad kredit tersebut. Hutang yang berlaku, jika ada, adalah di antara pemegang kad dengan pengeluar kad dan bukannya dengan penjual barangan.

Status tunai ini masih lagi diterima secara urufnya oleh penjual walaupun pada hakikatnya pihak penjual akan menerima secara fizikal atau dimasukkan ke dalam akaunnya beberapa hari selepas transaksi berlaku.

13. Penyerahan barang belian (emas) hendaklah berlaku secara penyerahan hakiki ataupun kaedah muktabar yang boleh menggantikan penyerahan hakiki. Penyerahan barang belian yang muktabar akan membawa kesan sama seperti penyerahan hakiki, iaitu:

a. Berpindah dhaman (tanggungjawab jaminan) daripada penjual kepada pembeli.
b. Kemampuan pembeli untuk mendapatkan barang beliannya pada bila-bila masa tanpa ada halangan.

14. Majlis akad di dalam transaksi jual beli boleh berlaku dengan pertemuan secara fizikal, ataupun secara maknawi. Contoh majlis akad secara maknawi ialah ijab dan qabul melalui telefon, sistem pesanan ringkas (sms), emel, faksimili dan lain-lain. Tetapi disyaratkan dalam semua bentuk majlis akad tersebut, hendaklah berlaku taqabudh ketika majlis akad, contohnya melalui penyerahan secara wakalah.

Perlu diberi perhatian bahawa majlis akad secara bertulis akan hanya bermula apabila ianya diterima oleh pihak yang berkontrak. Contohnya, pembeli menandatangani akad jual beli dan kemudian menghantarnya melalui pos kepada penjual. Selepas tiga hari, akad tersebut sampai ke tangan penjual. Maka majlis akad bermula pada waktu tersebut, jika pihak penjual bersetuju, maka akad tersebut perlu disempurnakan oleh penjual dengan menandatanganinya, dan barang belian hendaklah diserahkan kepada pembeli secara hakiki atau hukmi.

Syarat Kedua: Secara Lani

15. Transaksi jual beli emas hendaklah berlaku secara lani dan tidak boleh dimasuki sebarang unsur penangguhan, samada dalam penyerahan harga atau dalam penyerahan emas.

16. Penangguhan penyerahan harga yang tidak dibenarkan adalah meliputi pembelian secara hutang secara keseluruhannya atau pembelian secara bayaran ansuran.

17. Kelewatan penyerahan emas yang melebihi tempoh tiga hari selepas akad jual beli dimeterai adalah tidak dibenarkan sama sekali.

Manakala bagi kelewatan penyerahan emas dalam tempoh kurang daripada tiga hari, Muzakarah mengambil maklum bahawa terdapat perbezaan pandangan ulama di dalam hal ini. Namun Muzakarah lebih cenderung untuk mengambil pakai pendapat yang tidak membenarkan berlakunya kelewatan walaupun tempohnya kurang daripada tiga hari. Dengan kata lain, penyerahan emas mestilah di lakukan di dalam majlis akad tanpa ada penangguhan. Ini adalah kerana di dalam urusniaga emas, kelewatan tiga hari bukanlah suatu uruf, berbeza dengan isu tukaran matawang asing.

Di dalam pertukaran mata wang asing, tempoh T+2 diperlukan kerana ianya melalui proses tertentu yang melibatkan tempoh masa bekerja yang berbeza antara negara, perpindahan wang elektronik, clearing house dan lain-lain lagi. Proses-proses yang disebutkan ini tidak terdapat di dalam perniagaan jual beli emas fizikal. Maka adalah tidak tepat untuk membuat qiyas ke atas proses pertukaran matawang asing.

Namun secara praktikal, pihak penjual akan menyerahkan emas selepas amaun bayaran yang dibuat melalui cek dan sebagainya dikreditkan ke dalam akaunnya. Proses ini biasanya akan mengambil masa tiga hari bekerja. Di dalam menangani tempoh antara penyerahan cek dan penerimaan emas, maka pihak penjual dan pembeli bolehlah mengambil pakai aturan berikut:

Pihak pembeli akan hanya membuat pesanan (order) kepada penjual dengan dinyatakan jenis dan berat emas yang ingin dibelinya. Pesanan ini akan disertai dengan pengiriman wang ke akaun penjual. Pada tahap ini, perkara berikut perlu diberi perhatian:

i. Pada peringkat ini, akad jual beli emas masih belum berlaku.

ii. Wang yang berada di dalam akaun penjual masih lagi bukan milik penjual tersebut. Ianya masih milik pembeli dan disimpan sebagai amanah oleh penjual. Di dalam hal ini, adalah lebih baik jika satu akaun khas yang bersifat amanah (trust account) dibuka oleh penjual.

iii. Emas masih lagi kekal menjadi milik penjual dan ia bertanggungjawab penuh ke atas emas milikannya itu.

iv. Di dalam peringkat ini, pembeli masih boleh membatalkan pesanan yang dibuat dan penjual hendaklah memulangkan wang kepada pembeli. Namun, jika berlaku kerugian sebenar disebabkan pembatalan tersebut, bolehlah dibuat syarat bahawa ia perlu ditanggung oleh pembeli. Contohnya, pembeli membuat pesanan 100gm emas 999 dengan harga RM20,000. Ketika ini, pihak penjual telah menyimpan emas tersebut dan tidak menjualkannya kepada pihak lain yang telah bersedia untuk membelinya. Selepas tiga hari, apabila penjual bersedia untuk membuat akad jual beli dan seterusnya menyerahkan emas tersebut kepada pembeli, pembeli membatalkan pesanannya. Pada hari tersebut harga emas telah jatuh kepada RM19,000. Dengan kata lain, penjual akan kerugian RM1,000 jika menjualnya kepada pihak lain. Di dalam hal ini, kerugian sebenar adalah sebanyak RM1000.

Apabila wang pesanan sudah diberi clearance oleh bank, maka akad jual beli perlu dilakukan. Wang di dalam trust account (jika ada) bolehlah dipindahkan ke akaun penjual dan emas hendaklah diserahkan kepada pembeli.

Akad Dan Unsur Sampingan

18. Penglibatan hibah dalam transaksi jual beli samada hibah dalam bentuk barangan ataupun wang tunai adalah dibenarkan jika mencukupi syarat-syarat hibah, dan tidak melibatkan unsur-unsur yang bercanggah dengan syarak. Perlu diberi perhatian bahawa hibah secara hakikatnya adalah akad sukarela dan ia bukanlah di dalam bentuk lazim. Dengan kata lain, jika janji hibah ini tidak ditunaikan oleh penjual, maka pembeli tidak boleh memaksanya memberi hibah tersebut.

19. Penglibatan wadiah dalam pelan pelaburan emas hendaklah menepati hukum hakam wadiah, yang antara lain ialah pegangan wadiah adalah berasaskan kepada Yad Amanah.

20. Seseorang yang membeli emas bebas mengendalikan (tasarruf) emasnya, termasuklah memberi pinjaman (qardh) kepada orang lain. Tetapi hendaklah memenuhi kriteria qardh yang dibenarkan syarak, yang antara lain tidak boleh membawa unsur faedah, tidak wujud unsur ”salaf wa bay” iaitu hutang yang diikat bersama dengan jual beli.

21. Seseorang yang membeli emas bebas mengendalikan (tasarruf) emasnya termasuk menjadikannya sebagai pajakan untuk wang secara hutang, selagi konsep al-Rahn yang digunakan adalah bertepatan dengan hukum syarak. Namun secara teorinya, perkara ini seharusnya tidak digalakkan kerana secara tidak langsung ia menggalakkan aktiviti berhutang di dalam keadaan yang tidak perlu.
22. Wa’d boleh dimasukkan dalam pelaburan emas, selagi mana ia adalah wa’d dari sebelah pihak dan bukannya muwa’adah dari kedua-dua belah pihak. Contoh aplikasi wa’d dalam konteks ini ialah membuat purchase order, iaitu pelanggan membuat perjanjian untuk membeli emas dengan harga tertentu. Perjanjian pembelian ini dinamakan ’kunci harga’. Sekiranya proses kunci harga adalah menyamai proses akad jual beli, ia tidak dibenarkan kerana akan berlaku penangguhan.

23. Transaksi jual beli hendaklah bebas daripada unsur-unsur riba, perjudian, gharar yang berlebihan, dan kezaliman. Jika sekiranya terdapat unsur-unsur tersebut, transaksi jual beli adalah dikira tidak memenuhi kriteria syarak.

Naqal dari majlis fatwa kebangsaan

Makna Angka 40 Dalam Usia Manusia.

Assalamuaikum,

Bila ada persoalan tentang umur 40 tahun manusia, saya terfikir sejenak. Belum pernah saya membincangkannya dengan sesiapa sebelum ini. Bila saya cuba mengajak kpd perbincangan, ramai yg berkata itu cuma psikologi barat utk menggambar kehidupan mesti enjoy dan berseronok, dan pada umur ini barulah fikir tentang masa depan.

Ramai tidak sedar dalam al-Quran ada menyentuh tentang usia ini. Tentu ada yang sangat penting, perlu diperhatikan dan diambil serius akan perkara ini. Allah swt. berfirman,

حَتَّى إَذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِيْنَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِى أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِى أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِى فِى ذُرِّيَّتِى إِنِّى تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّى مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

"Apabila dia telah dewasa dan usianya sampai empat puluh tahun, ia berdoa, “Ya Tuhanku, tunjukkanlah aku jln untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang muslim.” (al-Ahqaf: 15)

Usia 40 tahun disebut dengan jelas dalam ayat ini. Pada usia inilah manusia mencapai puncak kehidupannya baik dari segi fizikal, intelektual, emosi, mahupun spiritualnya. Benar-benar telah meninggalkan usia mudanya dan melangkah ke usia dewasa yg sebenar.

Doa yang terdapat dalam ayat tersebut dianjurkan untuk dibaca oleh mereka yang berusia 40 tahun dan ke atas. Di dalamnya terkandung penghuraian yg jelas bahawa mereka; telah menerima nikmat yang sempurna, kecenderungan untuk beramal yang positif, telah mempunyai keluarga yang harmoni, kecenderungan utk bertaubat dan kembali kepada P

Pada ayat yang lain, firman Allah;

أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيْهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءَكُمُ النَّذِيْرُ

Apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam tempoh yang cukup untuk berfikir bagi orang-orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepadamu pemberi peringatan?
(al-Fathir: 37)

Menurut Ibnu Abbas, Hasan al-Bashri, al-Kalbi, Wahab bin Munabbih, dan Masruq, yang dimaksud dengan “umur panjang dalam tempoh yang cukup untuk berfikir” dalam ayat tersebut tidak lain adalah ketika berusia 40 tahun.

Menurut Ibn Kathir, ayat ini memberikan petunjuk bahawa manusia apabila menjelang usia 40 tahun hendaklah memperbaharui taubat dan kembali kepada Allah dengan bersungguh2.

Apabila itu berlaku menjelang usia 40 tahun, maka Allah memberikan janjiNya dalam ayat selepas itu: (maksudnya)

Kematangan.

Usia 40 tahun adalah usia matang utk kita bersungguh2 dalam hidup. Mengumpulkan pengalaman, menajamkan hikmah dan kebijaksanaan, membuang kejahilan ketika usia muda, lebih berhati-hati, melihat sesuatu dengan hikmah dan penuh penelitian. Maka tidak hairan tokoh-tokoh pemimpin muncul secara matang pada usia ini. Bahkan Nabi s.a.w, seperti yang disebut oleh Ibn ‘Abbas:
“Dibangkitkan Rasulullah s.a.w pada usia 40 tahun” (riwayat al-Bukhari).
Nabi Muhammad saw. diutus menjadi nabi tepat pada usia 40 tahun. Begitu juga dengan nabi2 yang lain, kecuali Nabi Isa as. dan Nabi Yahya as.
Banyak negara menetapkan untuk menduduki jabatan2 elit seperti ketua negara, disyaratkan bakal calon harus telah berusia 40 tahun. Masyarakat sendiri mengakui prestasi seseorang mantap tatkala orang itu telah berusia 40 tahun. Soekarno menjadi presiden pada usia 44 tahun. Soeharto menjadi presiden pada umur 46 tahun. J.F. Kennedy 44 tahun. Bill Clinton 46 tahun. Paul Keating 47 tahun. Sementara Tony Blair 44 tahun.

Mengapa umur 40 tahun begitu penting.

Menurut Ibnu Qayyim Al-Jauziyah usia manusia diklasifikasikan menjadi 4 (empat) period, iaitu
1. kanak-kanak ( sejak lahir hingga akil baligh )
2. muda atau syabab ( sejak akil baligh hingga 40 tahun )
3. dewasa ( 40 tahun hingga 60 tahun )
4. tua atau syaikhukhah ( 60 tahun hingga mati )

Usia 40 tahun adalah usia ketika manusia benar-benar meninggalkan masa mudanya dan beralih kpd masa dewasa penuh. Kenyataan yg paling menarik pada usia 40 tahun ini adalah meningkatnya minat seseorang terhadap agama sedangkan semasa mudanya jauh sekali dgn agama. Seolah2 mcm satu fitrah di usia ini ramai yg mula menutup aurat dan mendekati kuliah2 agama.

Salah satu keistimewaan usia 40 tahun tercermin dari sabda Rasulullah saw.,

العَبْدُ الْمُسْلِمُ إِذَا بَلَغَ أَرْبَعِيْنَ سَنَةً خَفَّفَ اللهُ تَعَالَى حِسَابَهُ ، وَإِذَا بَلَغَ سِتِّيْنَ سَنَةً رَزَقَهُ اللهُ تَعَالَى الْإِنَابَةَ إِلَيْهِ ، وَإِذَا بَلَغَ سَبْعِيْنَ سَنَةً أَحَبَّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ ، وَإِذَا بَلَغَ ثَمَانِيْنَ سَنَةً ثَبَّتَ اللهُ تَعَالَى حَسَنَاتِهِ وَمَحَا سَيِّئَاتِهِ ، وَإِذَا بَلَغَ تِسْعِيْنَ سَنَةً غَفَرَ اللهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ وَشَفَّعَهُ اللهُ تَعَالَى فِى أَهْلِ بَيْتِهِ ، وَكَتَبَ فِى السَّمَاءِ أَسِيْرَ اللهِ فِى أَرْضِهِ – رواه الإمام أحمد

"Seorang hamba muslim bila usianya mencapai 40 tahun, Allah akan meringankan hisabnya (perhitungan amalnya). Jika usianya mencapai 60 tahun, Allah akan memberikan anugerah berupa kemampuan kembali (bertaubat) kepadaNya. Bila usianya mencapai 70 tahun, para penduduk langit (malaikat) akan mencintainya. Jika usianya mencapai 80 tahun, Allah akan menetapkan amal kebaikannya dan menghapus amal keburukannya. Dan bila usianya mencapai 90 puluh tahun, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan dosa-dosanya yang dahulu, Allah juga akan memberikan pertolongan kepada anggota keluarganya, serta Allah akan mencatatnya sebagai tawanan Allah di bumi. (riwayat Ahmad)

Hadis ini menyebut usia 40 tahun paling awal memiliki komitmen terhadap penghambaan kepada Allah swt. sekaligus konsisten terhadap Islam, maka Allah swt. akan meringankan hisabnya. Orang yang usianya mencapai 40 tahun mendapatkan keistimewaan berupa hisabnya diringankan. Tetapi umur 40 tahun merupakan saat harus berhati2 juga. Ibarat waktu, orang yang berumur 40 tahun mungkin sudah masuk senja. Abdullah bin Abbas ra. dalam suatu riwayat berkata, “Barangsiapa mencapai usia 40 tahun dan amal kebajikannya tidak mantap dan tidak dpt mengalahkan amal keburukannya, maka hendaklah ia bersiap-siap ke neraka.”

Imam asy-Syafi’i tatkala mencapai usia 40 tahun, beliau berjalan sambil memakai tongkat. Jika ditanya, jawab beliau, “Agar aku ingat bahwa aku adalah musafir. Demi Allah, aku melihat diriku sekarang ini seperti seekor burung yang dipenjara di dalam sangkar. Lalu burung itu lepas di udara, kecuali telapak kakinya saja yang masih tertambat dalam sangkar. Komitmenku sekarang seperti itu juga. Aku tidak memiliki sisa2 syahwat untuk menetap tinggal di dunia. Aku tidak berkenan sahabat-sahabatku memberiku sedikit pun sedekah dari dunia. Aku juga tidak berkenan mereka mengingatkanku sedikit pun tentang hiruk pikuk dunia, kecuali hal yang menurut syara’ lazim bagiku. Di antara aku dan dia ada Allah.”

Lantas, apa yang harus kita lakukan ketika menginjak usia 40 tahun?
1. Meneguhkan tujuan hidup
2. Meningkatkan daya spiritual
3. Menjadikan uban sebagai peringatan
4. Memperbanyak bersyukur
5. Menjaga makan dan tidur
6. Menjaga istiqamah dlm ibadah.

Jika ada yang mengatakan bahawa: Life began at forty, saya cenderung berpendapat kehidupan yang dimaksudkan ialah kehidupan terarah kpd mendekatkan diri kpd penciptaNya dgn sebenar2nya. Tetapi satu perkara yang kita harus sentiasa sedar bahawa kematian memanggil kita bila2 masa tanpa tanda, tanpa alamat dan tanpa mengira usia. Jika kita beranggapan harus menunggu usia 40 tahun untuk baru memulakan kehidupan yg dimaksudkan di atas, maka rugi dan sia2 lah hidup kita jika umur kita tidak panjang.

Maksud sabda Nabi Muhammad S.A.W ," Orang yang bijak adalah orang yang selalu mengingati mati".
Ramai manusia tertipu dengan keindahan dunia dan isinya yang bersifat sementara. Sejak Nabi Adam as. sehingga kini, kesemuanya telah kembali kepada Allah swt. tidak kira kaya atau miskin, berpangkat atau tidak. Mengingati mati bukan bermakna kita akan gagal di dunia tetapi dengan mengingati mati kita akan menjadi insan yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Kesimpulannya janganlah menunggu sehingga esok untuk membuat persediaan menghadapi kematian, kerana mati boleh datang pada bila-bila masa. Semoga kita digolongkan dalam kalangan hamba2Nya yang mampu mengisi umur kita dengan sebaik-baiknya sehingga meringankan hisab kita di akhirat. Amiin. Istiqamah dan bersederhanalah dalam setiap perkara.

Wallahualam.

Sunday, 17 February 2013

KAREKTOR MANUSIA BERDASARKAN KENTUTNYA

Assalamualaikum,

Terjumpa tajuk ni, rasa mcm kelakar pulak. Sekadar hiburan.

1. Orang TIDAK JUJUR
Orang yang kalau kentut lalu menyalahkan orang lain.

2. Orang BANGANG
Orang yang menahan kentutnya sampai berjam-jam.

3. Orang BERWAWASAN LUAS
Orang yang tahu bila harus kentut.

4. Orang SENGSARA
Orang yang ingin kentut tapi tidak boleh kentut.

5. Orang MISTERIUS
Orang yang kalau kentut, orang lain tidak ada yang tahu.

6. Orang GUGUP
Orang yang tiba-tiba menahan kentutnya bila tiba masa nak kentut.

7. Orang yang PERCAYA DIRI SENDIRI
Orang yang selalu mengira kalau kentutnya bau harum.

8. Orang SADIS
Orang yang kalau kentut di ranjang terus dikibaskan
baunya ke ranjang orang lain.

9. Orang PEMALU
Orang yang kalau kentut tidak bunyi tapi lalu merasa malu sendiri.

10.Orang yang STRATEGIK
Orang yang menyembunyikan kentutnya dengan tertawa
terbahak-bahak biar orang lain tidak dengar.

11.Orang BODOH
Orang yang kalau habis kentut menghirup nafas untuk
mengganti kentutnya yang keluar.

12.Orang PELIK
Orang yang kalau kentut di keluarkan sikit- sikit,sampai bunyi
"tit-tit-tit"

13.Orang SOMBONG
Orang yang sering mencium kentutnya sendiri

14.Orang RAMAH
Orang yang senang mencium kentutnya orang lain.

15.Orang yang tidak senang BERGAUL
Orang yang kalau kentut sembunyi.

16.Orang AKUATIK
Orang kalau kentut di dalam air sampai bunyi "blekuthuk-blekuthuk"

17.Orang ATLETIK
Orang kalau kentut sambil mengeluarkan tenaga dalam.

18.Orang JUJUR
Orang yang mengaku kalau habis kentut

19.Orang PINTAR
Orang yang boleh menandai bau kentut orang lain. Nak tambah...

20. Orang MALANG
Orang yang nak kentut tapi terkeluar taik..



Sebab Jin Cepat Merasuk Manusia

Antaranya...

1. Apabila manusia meringankan solat dan tidak mentaati perintah Allah.
2. Terdapat alat muzik atau alat melalaikan didalam rumah
3. Meninggikan suara dalam bilik air
4. Menangis dan merintih sebelum tidur
5. Membuang air panas ke dalam bilik air
6. Melompat tinggi tanpa membaca Bismillah
7. Memasuki tempat gelap yang ditinggalkan
8. Perasaan terlalu takut dan terlampau gembira, seperti ketawa berlebihan
9. Selalu bertengkar suami isteri
10. Terlampau marah
11. Mengikut hawa nafsu
12. Terdapat gambar lukisan manusia dan anjing di dalam rumah
13. Terdapat lambang salib pada lantai, sejadah atau langsir
14. Menghadiri majlis yang melekakan tanpa menyebut kalimah Allah
15. Perempuan suka bersolek
16. Berlaku sihir perjanjian di antara jin dan tukang sihir
17. Jin jatuh cinta pada manusia
18. Suka membaca buku cerita hantu dan buku berunsur sihir.


Saturday, 16 February 2013

Didikan Anak-anak

DIDIKAN PADA ANAK YG PERLU KITA BUAT

1) Jangan pukul anak dari lutut keatas

2) Jangan gunakan tangan/anggota tubuh kita utk memukul anak dengan tangan dan jangan sesekali mena
mpar anak pakai tangan kita. nanti anak jadi bertambah degil dan nakal dan tak boleh control

3) Rotan/pukul anak di telapak kakinya . Secara saintifiknya ada kaitan dengan refleksologi dan merangsang ke bahagian otak

...Sabda Rasulullah s.a.w.

“Berguraulah dengan anak kamu kala usianya satu hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan hubungan rapat. Lepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau salah pukullah dia (sebagai pengajaran)”

4) Mulakanlah hidup anak anda dengan nama panggilan yang baik. Nama panggilan yang kurang baik akan menyebabkan anak anda malu dan merasa rendah diri. (Dalam Islam sendiri nama panggilan yang baik adalah digalakkan).

5) Berikan anak anda pelukkan setiap hari (Kajian menunjukkan anak yang dipeluk setiap hari akan mempunyai kekuatan IQ yg lebih kuat daripada anak yang jarang dipeluk)

6) Pandanglah anak anda dengan pandangan kasih sayang (Pandangan ini akan membuatkan anak anda lebih yakin diri apabila berhadapan dengan persekitaran)

7) Berikan peneguhan setiap kali anak anda berbuat kebaikan (Berilah pujian, pelukkan, ciuman, hadiah ataupun sekurang-kurangnya senyuman untuk setiap kebaikan yang dilakukannya).

8) Janganlah mengharapkan anak anda yang belum matang itu melakukan sesuatu perbuatan baik secara berterusan, mereka hanya kanak-kanak yang sedang berkembang. Perkembangan mereka buatkan mereka ingin mengalami setiap perkaratermasuklah berbuat silap.

9) Apabila anda berhadapan dengan masalah kerja dan keluarga,pilihlah keluarga (Seorang penulis menyatakan anak-anak terus membesar. Masa itu terus berlalu dan tak akan kembali).

10) Di dalam membesarkan dan mendidik anak-anak, janganlah tuan/puan mengeluh. Keluhan akan membuatkan anak-anak merasakan diri mereka beban.

11) Dengarlah cerita anak anda, cerita itu tak akan dapat anda dengari lagi pada masa akan datang. Tunggu giliran anda untuk bercakap (Ini akan mengajar anak anda tentang giliran untuk bercakap)

12) Tenangkan anak anda setiap kali mereka memerlukannya.

13) Tunjukkan kepada anak anda bagaimana cara untuk menenangkan diri. Mereka akan menirunya.

14) Buatkan sedikit persediaan untuk anak-anak menyambut harijadinya. Sediakanlah hadiah harijadi yang unik walaupun harganya murah. Keunikan akan membuatkan anak anda belajar menghargai. (Anak2 yg dtg daripada persekitaran yang menghargai akan belajar menghargai orang lain).

15) Kemungkinan anak kita menerima pengajaran bukan pada kali pertama belajar. Mereka mungkin memerlukan kita mengajar mereka lebih daripada sekali.

16) Luangkanlah masa bersama anak anda diluar rumah, peganglah tangan anak-anak apabila anda berjalan dengan mereka. Mereka tentu akan merasa kepentingan kehadiran mereka dalam kehidupan anda suami isteri.

17) Dengarlah mimpi ngeri anak-anak anda. Mimpi ngeri mereka adalah begitu real dalam dunia mereka.

18) Hargailah permainan kesayangan anak anda. Mereka juga dalam masa yang sama akan menghargai barang-barang kesayangan anda. Elakkan daripada membuang barang kesayangan mereka walaupun sudah rosak. Mintalah kebenaran mereka sebelum berbuat demikian.

19) Janganlah membiarkan anak-anak anda tidur tanpa ciuman selamat malam,

20) Terimalah yang kadangkala anda bukanlah ibubapa yang sempurna. Ini akan mengurangkan stress menjadi ibu bapa.

21) Jangan selalu membawa bebanan kerja pejabat ke rumah. Anak-anak akan belajar bahawa kerja pejabat selalunya lebih penting daripada keluarga.

22) Anak menangis untuk melegakan keresahan mereka tetapi kadangkala cuma untuk sound effect sahaja. Bagaimanapun dengarilah mereka, dua puluh tahun dari sekarang anda pula yang akan menangis apabila rumah mula terasa sunyi. Anak-anak anda mula sibuk mendengar tangisan anak mereka sendiri.

“Anak- Anak ibarat kain putih. Ibu bapa lah yang mencorakkannya menjadi yahudi, nasrani atau majusi”



Dari kalam Dr Amirul Amin

Bid'ah Dalam Islam

Assalamualaikum,

Kali ini kita berbincang tentang bid'ah dalam Islam. Bid'ah ialah perkara dan perbuatan yg tidak ada pada zaman Rasulullah SAW. Kita tidak boleh menjadi taksub dalam perkara2 yg tidak jelas pemuafakatan hukumnya sama ada menerima atau menolaknya. Setiap ulama' berhujah dengan dalil2 mereka sendiri. Dan pastinya khilaf ulama' menjadi rahmat bagi umat ini. Bagi orang awam, hendaklah berpegang kpd fatwa dan persepakatan ulama' yg telah diputuskan.

Pada dasarnya Imam Syafie menggariskan bid'ah kpd 2 jenis sahaja iaitu mahmudah/hasanah dan mazmumah/sayyi'ah. Ada setengah ulama' membahagikan kpd 5 hukum yg asas iaitu wajib, haram, harus, sunat dan makruh. Walau bagaimana pun Imam Syatibi membantah pembahagian ini kerana dlm kaedah Usul Fiqh, penentuan hukum mesti berlandaskan dalil kot'ie yg disepakati sebagai sumber hukum. Sedangkan perkara bid'ah tdk wujud di zaman Rasulullah SAW. Kalau boleh pun mungkin berdasarkan sumber Ijma' dan Kias.

Contoh bid'ah hari ini ialah seperti kenduri arwah, kesyukuran dan doa selamat yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW dan tidak pula pernah dilarang secara sorih kerana ianya tiada di zaman Rasulullah SAW. Persoalannya, adakah ia menjadi haram, makruh dan sebagainya disebabkan semata-mata ianya tidak dilakukan oleh Rasulullah SAW sewaktu hayat baginda?

Di zaman Rasulullah SAW, terdapat banyak petunjuk yang menunjukkan perkara yang tidak dilakukan oleh baginda tidak semestinya perlu ditinggalkan. Antara yang paling masyhur adalah Hadis berkaitan cerita Bilal bin Rabah yang kerap kali melakukan solat sunat dua rakaat selepas wudhu' yang pada ketika itu tidak lagi diajar oleh Rasulullah SAW atau dengan kata lain ianya tidak dilakukan oleh Rasulullah SAW. Malahan setelah diketahui oleh baginda tentang hal itu, Bilal yang seolah-olah mendahului ajaran Rasulullah SAW, baginda tidak pula memarahinya dan tidak pula melarangnya.

Kisah lain antaranya, Rasulullah SAW biasanya menyampaikan khutbah di atas batang pohon tamar. Melihat perkara itu, para sahabat mengambil inisiatif menukarnya dengan mimbar yang lebih sempurna dan mendahului Nabi SAW dalam perkara tersebut. Para sahabat tidak melihat penukaran batang tamar kepada mimbar sebagai perkara bid'ah yang sesat dan haram.

Kisah seterusnya di dalam solat, Nabi SAW tidak mengajarkan membaca ketika bangun dari ruku’ dengan bacaan Rabbana Wa Lakal Hamdu Hamdan Kathira Toiyiban Mubarokan Fiih. Pada suatu hari, seorang sahabat solat berjamaah di belakang Rasulullah SAW dan pada ketika Rasulullah SAW bangun dari ruku’ sambil membaca Samiallahu Liman Hamidah, sahabat tadi lantas melaungkan Rabbana Wa Lakal Hamdu Hamdan Kathiran Toiyiban Mubarokan Fiih. Selepas solat, Rasulullah SAW bertanya siapakah gerangan yang melaungkan bacaan tadi. Lantas, Rasulullah SAW bersabda : Aku melihat lebih dari 33 malaikat berebut-rebut untuk menjadi yang pertama menulisnya.

Menerusi hadis ini, Al-Hafiz Ibnu Hajar Al-Asqolani menaqalkan, bahawa harus membaca zikir yang tidak maathur (tidak datang dari Rasulullah SAW) di dalam solat selagi tidak bertentangan dengan apa yang telah diperintahkan. Rasulullah tidak menguatkan suara ketika berzikir, bahkan menegur sahabat yg berzikir dgn kuat. Cuma pada zaman Khulafa' arRasyidin zikir lepas solat dibaca kuat. Jika perkara sebegini dibolehkan di dalam ibadah solat, maka di dalam perkara lain seperti kenduri arwah, kesyukuran dan doa selamat lebih2 lagi dibolehkan selagimana kandungannya tidak bercanggah dengan kaedah-kaedah di dalam Islam.

Dari ketiga-tiga kisah ini, para sahabat telah mendahului Rasulullah SAW dalam keadaan Rasulullah SAW tidak pernah melakukan perkara tersebut sebelumnya. Mereka tidak menganggap bahawa melakukan perkara yang tidak dilakukan Nabi atau ditinggalkan Nabi itu haram atau bid'ah yang sesat semata-semata. Oleh itu, jika nanti dapat dibuktikan bahawa intipati majlis kenduri arwah, kesyukuran dan doa selamat itu tidak bercanggah dengan konsep-konsep di dalam Islam, maka ia juga bukanlah bid'ah yang sesat.

Kesimpulannya; Bid'ah boleh dilakukan jika menepati ciri2 berikut;
1. Tidak ada satu dalil pun yg melarangnya sama ada yg disepakati ataupun tidak disepakati secara kot'ie.

2. Jelas perkara tersebut untuk kebaikan secara individu dan masyarakat umum. Lebih2 lagi untuk tujuan mengeratkan silaturrahim dan ukhuwah serta meninggikan syiar Islam.

3. Tidak melampau2 sehingga membelakangi perkara wajib yg ada dalil yg jelas ataupun yg membawa kpd haram seperti ada unsur2 pergaulan bebas atau khurafat.

4. Tidak menghukum bahawa perkara bid'ah tersebut wajib dilakukan tidak boleh tidak atau haram dilakukan sama sekali sedang tiada kejelasannya kaitan hukum tersebut. Sebaik-baiknya sentiasa bersederhana.


Wallahu A’alam.





Kelebihan Selawat

Assalamualaikum,

Bila ada bekas pelajar bertanya kenapa kita disuruh berselawat ke atas Rasulullah SAW, saya pun terfikir utk menulis di sini. Selain dari sunnah dan ajaran yg Baginda tinggalkan..selawat merupakan satu2nya tanda ingatan kita kpd junjungan besar kita.

Selawat dlm bahasa Arab dari segi bahasa bererti doa, rahmat dari tuhan, memberi berkat dan ibadat. Kalau selawat itu diamalkan oleh hamba kepada Allah, maksudnya hamba itu menunaikan ibadat atau berdoa (memohon kepadaNya). Tetapi kalau Allah berselawat atas hambanya, maka selawat dalam ini ertinya adalah bahawa Allah mencurahkan rahmat dan berkatNya. Pengertian "Berselawat atas nabi s.a.w ialah "Mengakui kerasulannya serta memohon kepada Allah melahirkan keutamaan dan kemuliaanNya" Pengertian selawat malaikat kepada Nabi SAW adalah memohon kepada Allah supaya mencurahkan perhatianya kepada Nabi. Kesimpulannya :
-Selawat dari Allah - Allah memberi rahmat:
-Selawat dari malaikat - meminta keampunan
-Selawat orang mukmin - berdoa supaya diberi rahmat seperti perkataan " Ya Allah limpahkan rahmat atas Nabi Muhammad SAW"

Selawat kepada Rasulullah SAW adalah perintah dari Allah kepada hamba-Nya. Dalam surah Al-Ahzab ayat 56 Allah berfirman:

إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Ertinya: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya berselawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya”.

Hadis Rasulullah SAW maksudnya :
"Berselawatlah kamu kepadaku, kerana selawat itu menjadi zakat (penawar jiwa pembersihan dosa) bagimu" (diriwayatkan Ibnu Murdawaih)

"Setiap doa adalah terlarang, sehingga berselawat atas Nabi SAW" (diriwayatkan ad Dailami)

" Bahawasanya seutama utama manusia (orang yang terdekat) dengan aku pada hari kiamat adalah mereka yang lebih banyak berselawat kepadaku" (diriwatkan an -Nasai dan Ibnu Hibban).

Diceritakan dari kisah Ubai bin Ka’ab datang bertemu Rasulullah SAW hendak bertanya tentang selawat. Ubai berkata: “Wahai Rasulullah, aku ingin memperbanyakkan selawat kepadamu. Daripada masa berdoa dan berzikir, sebanyak manakah masa yang patut aku luangkan untuk berselawat kepadamu?” Baginda bersabda “Sebanyak yang hati kamu inginkan.” Saya bertanya lagi “Wahai Rasulullah, jika satu perempat?” Baginda menjawab “Sebanyak yang kamu inginkan. sekiranya kamu menambah, maka itu lebih baik bagi kamu.” Tanya saya lagi “Jika separuh?” Baginda menjawab “Sebanyak yang kamu inginkan. Jika kamu menambah lagi, maka itu lebih baik untuk kamu.” Saya bertanya lagi “Jika dua pertiga?” Baginda bersabda “Sebanyak yang kamu suka. Jika kamu menambah lagi, maka itu lebih baik bagi kamu.” Lalu, saya berkata “Jika demikian, saya jadikan seluruh masa untuk berselawat kepada tuan.” Baginda bersabda “Jika kamu lakukan sedemikian, maka Allah akan hapuskan segala kerisauan kamu dan Allah akan ampunkan segala dosa kamu.”
( riwayat AtTermizi)

Selawat ke atas Rasulullah SAW menjadi syafaat, rahmat, berkat, dan penawar untuk menyelamatkan kehidupan seseorang baik di dunia mahupun di akhirat.

Berikut sebuah kisah yang tentang keajaiban selawat dari ulama besar, Imam Sufyan Ats-Tsauri.

Imam Sufyan Ats-Tsauri adalah pemimpin ulama-ulama Islam yang lahir pada tahun 77 H di Kufah pada masa khalifah Sulaiman bin Abdul Malik. Imam Sufyan ats-Tsauri menceritakan, “ Aku pergi haji. Ketika Tawaf di Ka’bah, aku melihat seorang pemuda yang tak berdoa apapun selain hanya berselawat kepada Nabi SAW. Sufyan bertanya: “Sesungguhnya engkau telah telah tinggalkan tasbih dan tahlil, sedang engkau hanya melakukan Selawat atas Nabi. Apakah ada bagimu landasan yang khusus?” Orang itu menjawab: “Siapakah engkau? Semoga Allah mengampunimu.” Sufyan menjawab: “Saya adalah Sufyan ats Tsauri”. Orang itu berkata: “seandainya kamu bukanlah orang yang istimewa di masamu ini nescaya saya tidak akan memberitahu masalah ini dan menunjukkan rahsiaku ini”. Kemudian orang itu berkata kepada Sufyan: “Sewaktu saya mengerjakan haji bersama ayahku, dan ketika berada dekat kepalanya ayahku meninggal dan mukanya nampak hitam, lalu saya mengucapkan “innalillah wa inna ilahi rajiun” dan saya menutup mukanya dengan kain.

Kemudian saya tertidur dan bermimpi, di mana saya melihat ada orang yang sangat tampan, sangat bersih dan mengusap muka ayahku, lalu muka ayahku itu langsung berubah menjadi putih. Saat orang yang tampan itu akan pergi, lantas saya pegang pakaiannya sambil bertanya: “wahai hamba Allah siapakah engkau? Bagaimana lantaran kamu Allah menjadikan muka ayahku itu langsung berubah menjadi putih di tempat yang istimewa ini?.

Orang itu menjawab: “apakah kamu tidak mengenal aku? Aku adalah Muhammad bin Abdullah yang membawa al-Quran. Sesungguhnya ayahmu itu termasuk orang yang melampaui batas (banyak dosanya) akan tetapi ia banyak membaca selawat atasku.

Ketika ia berada dalam suasana yang demikian, ia meminta pertolongan kepadaku, maka akupun memberi pertolongan kepadanya, kerana aku suka memberi pertolongan kepada orang yang banyak memperbanyak Selawat atasku”. Setelah itu saya terbangun dari tidur, dan saya lihat muka ayahku berubah menjadi putih.

Selawat menunjukkan kasih kita terhdap Rasulullah SAW berterusan sampai bila2. Kesan jangka masa panjang, berselawat dengan kerap membuat fikiran kita bebas dari unsur2 fikiran negatif, membuat kita sentiasa bersangka baik dlm hidup kita. Jiwa akan bersih. Sbb itulah bila kita lupa, kita digalakkan byk berselawat, masa itu fikiran bersih...insyaAllah akan ingat. Hingga makan ubat pun digalakkan baca selawat...

Antara kelebihan selawat:

1. Memperolehi limpahan rahmat dan kebajikan dari Allah
2. Memperolehi kebajikan, mengangkat darjat dan menghapuskan kejahatan.
3. Memperolehi pengakuan kesempurnaan iman, jika kita membacanya 100 kali
4. Menjauhkan kerugian, penyesalan dan digolongkan dalam golongan orang2 yg solih.
5. Mendekatkan diri pada Allah kerana ia suruhan Allah.
6. Memperolehi pahala seperti pahala memerdekakan hamba.
7. Memperolehi syafaat di hari akhirat.
8. Memperolehi pelindungan dari malaikat.
9. Memperolehi hubungan yang rapat dengan nabi (salam itu akan disampaikan oleh malaikat kepada nabi) dan mendekatkan kedudukan kepada Rasulullah SAW di hari kiamat.
10. Membuka kesempatan seolah2 berbicara dgn Nabi SAW.
11. Menghilangkan kesusahan, kegundahan dan melapangkan dada dan rezeki.
12. Menghapuskan dosa2 kecil.
13. Menggantikan sedekah bagi orang yg tidak mampu bersedekah.
14. Melipat gandakan pahala yg diperolehi.
15. Dapat melepaskan diri dari kebingungan di hari kiamat.
16. Menjadi sebab doa kita dapat diterima oleh Allah.
17. Memenuhi satu hak Nabi kita.
18. Di padang Mahsyar nnti lahir sebagai seorang yang mencintai Nabi.
19. Di kabulkan segala hajat keperluannya.

JENIS JENIS SELAWAT

Terdapat bermacam macam jenis selawat nabi (lebih 70 jenis) tercatat dalam kitab2 amalan orang mukmin, ada yang diberi nama khas seperti antaranya;

1 Selawat Kamaliyat
2 Selawat Badawiyah
3 Selawat Badriyah
4 Selawat Wasilah
5 Selawat Munjiyat (Penyelamat)
6 Selawat Sa'adah (kebahagiaan)
7 Selawat Ulul 'Azmi
8 Selawat Ibrahimiyah
9 Selawat Al -Faatih
10 Selawat Mukafaah
11 Selawat Kubra
12 Selawat Syifa(tib)
13 Selawa Azamiyyah (kitab aurat Ahmadiah Al Idrisiah)
14 Selawat Penerang Hati
15 Selawat Pelindung Diri
16 Selawat Tafrijiyyah

Fadhilat selawat2 ini akan dibincangkan kemudian. :)






























































Friday, 15 February 2013

Jual Beli Emas

Semua ulama empat mazhab mengharamkan jual beli barangan emas secara ansuran dan hutang.

Bagaimanapun, terdapat pandangan yang mengatakan ia bukan lagi di anggap emas kerana telah dibentuk, bagaimanapun semua empat mazhab menolak hujah ini kerana gelkang, cincin, rantai emas itu, walaupun telah di bentuk ia masih lagi emas dan tidak akan terkeluar dari sifat emasnya. Ia juga adalah pendapat sahabat seperti Ibn Umar, Udabah bin Somit dan disokong oleh pelbagai ulama kontemporari seperti Prof. Dr Muhydin Qurah al-Daghi, Prof Dr Ahmad al-Kurdi, Prof Dr Ali Salus. Prof. Dr Mohd Said Ramadhan Al-Buti dan ramai lagi.

Rujuk pandangan mazhab empat dalam Al-Mabsut 14/4 ; Al-Bayan wa at-Tahsil 6/444 ; At-Tamhid 2/246 ; Al-Umm , 2/32 ; Takmilah al-Majmu' oleh As-Subky . 10/83 ; Mughni al-Muhtaj , 2/25 ; al-Mughni oleh Ibn Quddamah , 6/60 )

Ibn Abd al-Barr dlm Istizkar menyatakan telah berlaku ijma' (sepakat) mengatakan bahawa emas dengan emas seperti dalam bentuk ‘at-tibr' (serbuk) dan apa jua bentuk emas tersebut, hukumnya tetap tidak harus berlaku sebarang tafadhul (tambahan dari mana-mana pihak yang berurusniaga), demikian juga perak. Justeru tidak harus membelinya secara ansuran dan hutang.

Khatib As-Syarbini dalam Mughni al-Muhtaj (2/25) mengatakan bahawa hasil pembuatan atau tukangan emas hingga menjadi barang kemas berbentuk itu tidak memberi sebarang kesan kepada hukum emas yang asal.

Bagaimanapun terdapat satu pendapat minorti ulama yang mengatakan bahawa emas tulen apabila ia telah di bentuk sehingga menjadi rantai, gelang dan cincin. Ia telah menjadi sil'ah (barangan dagangan seperti kereta kerana terdapat proses pembentukan dan pembuatan) dan tidak lagi dianggap sebagai emas biasa, justeru hukumnya juga berubah.

Pandangan minority ini di katakan adalah pandangan Ia adalah pendapat Mu'awiyah (Rujuk riwayat ini dalam Al-Muwatta oleh Imam Malik dlm kitab Buyu' no 2541; An-Nasaie 7/279 ; Al-Bayhaqi 5/280, tapi Abu Darda telah menegur Mu'awiyyah kerana pandangannya bersalahan dengan nas hadith dan kemudian mengadu ke Sayyidina Umar, dan Umar juga mengharamkan), Ibn Taymiah dan Ibn Qayyim (Rujuk I'lam al-Muwaqqi'ien, 2/141 utk pendapat Ibn Qayyim dan rujuk kitabnya Tafsir ayat Asykalat utk pendapat Ibn Taymiah 2/632 tapi jika dirujuk Majmu' al-fatawa kita akan dapati Ibn Taymiah bersama pendapat jumhur pula). Hasilnya menurut kumpulan ini adalah Harus untuk menjual dan membelinya secara hutang dan ansuran kerana ia telah jadi sil'ah (barang dagangan).

Ia disokong Prof Dr Mahmud ‘Akkam dari Syria dan disetujui oleh As-Syeikh Prof Dr Yusof al-Qaradhawi (kerana "umum al-balwa" - Perkara maksiat yang kurang mudarat tetapi terlampau meluas dan sukar untuk di halang).

Mereka semua menyokong apa yang disebut oleh Ibn Rusyd al-Maliki ( w 595 H) berkata (Rujuk Bidayatul Mujtahid 2/103) yang mengatakan bahawa: "perhiasan emas dan perak sudah terkeluar dari katergori emas tulen (yang tertakluk kepada hukum tukaran emas dalam Islam), justeru harus menjual dan membelinya walaupun secara tangguh.

Ibn Mufleh al-Hanbali (w 763 H) pula berkata (rujuk al-Mubdi' 4/149) : Sesungguhnya ia telah keluar dari sifat asal dengan sebab sun'ah (pembuatan dan pertukangan).

Dalil-dalil jumhur dari pelbagai hadith, boleh rujuk di dalam kitab Az-ziyadah Wa atharuha fi al-Mu'awadah al-Maliah oleh Dr Abd Raouf Bin Muhd Al-Kamali (tesis PhD di Univ Imam dengan tahap Mumtaz, 2/558)

Kesimpulan dan pandangan terpilih : Maka hukum barang kemas adalah sama dalam hal ini, kerana ia tetap emas pada pandangan majoriti, lalu setiap pembelian dan penjualan yang dibayar menggunakan duit (maka Kesatuan Fiqh Sedunia telah memutuskan bahawa matawang kertas adalah ‘nuqud istilahiah' yang sama hukum hakamnya dengan emas, maka jual beli barang kemas dengan wang adalah nuqud dengan emas, maka wajib taqabud boleh tafadhul kerana tidak sama jenis.


b- Jawapan Bagi ‘Trade in' Emas Lama Dengan Emas Baru.

Jelas menurut perbahasan hukum bahawa ‘trade in' emas lama dengan yang baru atau barang kemas emas lama dengan yang baru mestilah mengikut hukum yang dibincangkan di atas, iaitu menurut majoriti ulama setiap barang kemas tetap dianggap emas dan bukan sil'ah, maka bila seseorang ingin menukarnya dengan barang kemas baru emas yang lain. Ia mesti punyai dua syarat tanpa khilaf (Boleh rujuk pelbagai kitab antaranya al-muamalat al-Maliah al-Mu'asiroh oleh Prof Dr Ali Salus, hlm 180 ; Al-Buyu' al-Sya'iah oleh Dr Tawfiq al-Buti dan lain-lain), iaitu :

i) Mutamathilan - mesti sama berat timbangannya. Manakala standard emas tersebut (‘Iyar) 20 atau 21 atau 24 tidak memberikan sebarang kesan. Ia adalah berdasarkan hadith yang menyebut tentang tamar khaibar (yang kurang elok atau buruk) yang ditukar dengan tamar Janib (yang elok) yang mana ianya mesti menuruti syarat sama berat walaupun berbeza kualiti. Hadith ini riawayat al-Bukhari dalam kitab al-Buyu', no 4553. Jika tidak Riba Al-Fadl akan berlaku.

ii) Mesti 'Taqabud fil hal aw fil majlis' ( diserah dan terima dalam satu masa) - kerana ia adalah tertakluk kepada hukum sarf (tukaran matawang dengan matawang), maka tidak dibenarkan untuk menangguh masa serahan. Justeru, mestilah kita menyerahkan emas lama, dan kemudian penjual menyerahkan emas baru yang sama berat pada ketika itu juga. Jika tidak, Riba Nasiah akan berlaku.

Mungkin ada yang akan bertanya, jadi kalau kita ingin melakukan 'trade in' dengan emas baru yang lebih mahal harganya?? Bagaimana kita nak bayar tambahan harga itu?

Jawabnya : Ia sama dengan kes dalam hadith Tamar Khaibar dan Janib tadi. Jawapan yang diberi oleh Rasulullah SAW adalah : "Juallah dengan sempurna , ambillah harganya dan kemudian belilah semula dengan duit kamu tadi"

Naqal dr web ustz Zaharudin Abd Rahman

Thursday, 14 February 2013

Tanda-tanda Hidup Tidak Berkat

Assalamualaikum,

Setiap orang apabila ditanya apa dia mahu dalam hidup ini...rata2 akan menjawab mencari redha dan keberkatan dari Allah. Tapi ramai gagal menjawab dgn baik apa maksud berkat. Banyak sebenarnya tanda-tanda jika kehidupan kita ini tiada keberkatan. Antaranya:

1. Duit banyak, tapi cepat habis
Walaupun pendapatan bertambah, tapi asyik tidak mencukupi kerana duit banyak dihabiskan pada perkara yang sia-sia. Sepatutnya bila duit dapat banyak, sedekah pun bertambah. Tapi sebaliknya, menjadi makin kedekut. Sedekah tidak bertambah, duit tetap habis ke tempat lain.

2. Buat kerja, tapi tidak siap2.
Projek ada macam-macam, idea banyak, tapi satu pun tidak berjaya. Macam-macam usaha dibuat tapi semuanya tergantung. Semuanya tergendala dan tidak berjaya. Kalau ada yang menjadi pun, tapi tidak seperti yang dirancangkan.

3. Buat sesuatu, tidak mendapat manfaat. Membaca banyak buku, tapi ilmu satu pun tidak lekat. Pandai memberi nasihat kepada orang, tapi diri sendiri tunggang langgang.

4. Masa banyak habis dengan sia-sia.
Kononnya sibuk, tapi sebenarnya banyak masa dihabiskan dengan perkara yang sia-sia. Leka dengan facebook, TV, borak kosong dengan kawan, main game dan
melepak. Tapi nak luang membaca al-Quran 5 minit sehari pun tidak mampu. Solat pun di akhir waktu dan tidak sampai 5 minit. Apalagi berzikir langsung tidak diamalkan. Malah berdoa untuk diri sendiri pun malas.

5. Hidup nampak resah gelisah dan tidak tenang. Mulut asyik merungut tentang itu dan ini, jarang bersyukur atau berterima kasih, ada sahaja yang tidak kena dan tidak berkenan di hatinya. Lebih buruk lagi sering menuding jari mencari2 salah org lain jika ada yg tidak puas hati. Dan tentu sekali org begini sukar menerima teguran dan nasihat. Hanya dia yg terbaik dan org lain selalu berada di bwhnya.

Adakah anda salah seorang yang mengalami atau merasai tanda-tanda di atas?

Mari kita sama-sama muhasabah diri. Tanya pada diri, adakah kita salah seorang daripada orang yang tidak mendapat keberkatan dari Allah. Kita bukan saja akan rugi di dunia ini, malah akan bankrap di akhirat nanti. Na’uzubillah.

Wednesday, 13 February 2013

Mahalkan Diri Kita

Assalamualaikum,

Kali ini saya ingin berbicara tentang cinta remaja masa kini. Jatuh cinta memanglah hangat. Saya akui kerana saya pernah melaluinya. Kadangkala sukar untuk kita berfikiran waras ketika mengharunginya. Lebih suka mengikut jiwa dan perasaan, berbanding iman dan akal yang dikurniakan oleh Allah.

Namun alhamdulillah, satu perkara yang saya syukuri dalam kehidupan saya adalah pentarbiyahan yang pernah saya lalui mematangkan akal fikiran saya. Ia memberi banyak kesedaran, membuatkan saya faham bahawa cinta itu bukanlah yang utama di dalam kehidupan yg singkat ini. Ada yang lebih utama dan perlu diutamakan.

Hari ini, hari-hari semalam, dan akan datang, saya tidak akan terkejut jika para remaja dan pemuda-pemudi teruja dengan cinta masing-masing. Mainan perasaan menjadikan diri ketagih akan perhatian insan yang dicintai. Sibuk dengan 1001 ciri perempuan lelaki idaman yg islamik yg sempurna katanya. Dalam laman sosial bermcm2 post dan tweet tentang ciri2 begitu dan begini. Nampak sangat hipokrit dan menunjuk2.

Wahai para remaja...sebelum masuk ke satu dunia baru, anda mestilah belajar dan kenal dunia itu terlebih dahulu.

1. Cinta Perlu Difahami Sedari Awal.

Cinta dan kefahamannya perlulah dididik di dalam jiwa remaja semenjak awal. Didikan awal bkn bermaksud menyuruh mereka kahwin awal, tetapi supaya mereka tidak mengambil definisi cinta, cara-cara bercinta, daripada sumber yang salah, yang wujud di kiri dan kanan mereka ketika proses pendewasaan mereka.

Hari ini, definisi cinta dan cara bercinta, diambil secara tidak langsung tanpa disedari daripada filem2, drama2, novel2 dan sebagainya. Secara tidak langsungnya, apabila disebut cinta, atau apabila perasaan cinta itu datang, secara automatik mereka akan melaksanakan sebagaimana yang mereka tahu dan faham melalui sumber-sumber yang sedemikian.

Justeru saya menegaskan agar kita punya silibus berkenaan cinta, perkahwinan dan rumahtangga semenjak kecil lagi, agar remaja kita tidak membesar dengan definisi cinta yang tidak syar'ie, lantas mengimplimentasikannya dengan cara yang tidak syar'ie juga.

Kefahaman yg salah inilah yg menyebabkan mereka menyampaikan rasa cinta kepada orang yang dicintai mestilah dengan ayat-ayat asmara yang berbunga-bunga, dengan perkataan cinta dan sayang. Mesti keluar bersama-sama, berdua-duaan, berpegangan tangan dan bersentuhan. Bahkan, wujud tafsiran cinta pada hari ini mestilah dibuktikan dengan seks, dan dikatakan itulah kemuncak cinta.

Tidak hairanlah hingga ada yang tanpa segan silu upload gambar dirinya dan kekasihnya berpelukan, berciuman, walau belum lagi berkahwin. Bahkan, lebih dari itu, berani pula mengharap ‘keredhaan’ orang ramai atas hubungan yang melanggar batasan syara’.

Bagi yang ‘Islamik’ sedikit, walaupun mungkin tidak keluar bersama, ramai yang terjebak dengan SMS, email, chatting, poster-poster ‘cantik’ berkenaan cinta, puisi-puisi jiwang, dan pelbagai lagi. Kemudian masa banyak dihabiskan dengan isu bakal makmum dan bakal imam. Belum dikira dengan sibuknya kita menilai beberapa perkara seperti ‘mimpi’, ‘kebetulan-kebetulan’, yang kita rasa, merupakan petunjuk daripada Allah SWT.
Rimasnya.

2. Memahalkan Diri.

Manusia ini kalau tidak punya apa-apa, tidak berhargalah ia. Maka sepatutnya, pada usia masih muda ini, kita sibukkan diri dengan mencari ‘apa-apa’ untuk dimasukkan ke dalam diri kita agar kita menjadi berharga. Harga yg mahal. Semestinya ‘apa-apa’ itu adalah perkara-perkara yang bermanfaat dan berharga. Sebagai bekalan dan senjata persediaan mengharungi sebarang dunia baru. Kalau diisi dengan sampah, maka sampahlah jadinya. Disepak terajang, tiada nilai apa2.

Berapa banyak buku ilmiah telah kita baca? Berapa banyak program dan aktiviti pemantapan minda dan rohani yang telah kita hadiri? Dalam dapatan ilmu itu pula, setelah mendapat kefahaman akannya, berapa banyak pula yang kita implemenkan dalam kehidupan kita?

Apakah kita ini peka dgn isu semasa? Bolehkah kita menguruskan wang? Bijakkah kita dalam meneruskan kelangsungan hidup ini? Sudahkah kita memulakan perjalanan untuk menjadi ibu/bapa, suami/isteri yang baik nanti? Macamana pula dgn perjuangan saudara2 kita yg memerlukan di luar sana? Masalah umat, politik dan sebagainya.

Persoalan-persoalan ini sepatutnya bermain di dalam minda kita. Menjadikan diri kita mahal dan mempunyai nilai diri yg tinggi. Bukan sibuk dengan perkara2 yg belum berfaedah lagi kpd kita.

3. Cari Pengalaman.

Lihat semula diri dan tanya apa matlamat untuk berada di atas muka bumi. Lihat sebentar kepada rumahtangga, dan selami realitinya. Rumahtangga itu bukannya syurga secara muktamadnya. Rumahtangga hanya akan menjadi syurga, jika kita bergerak mempersiapkan diri kita. Jika tidak, rumahtangga boleh menjadi neraka buat kita. Rumahtangga punya 1001 tanggungjawab. Rumahtangga bukan hanya kisah dua orang berkasih sayang menjalin hubungan asmara. Rumahtangga adalah asas kepada ummah!

يا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

“Wahai orang yang beriman, jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari siksa api neraka.” Surah At-Tahrim ayat 6.

Maka mengapa tergesa-gesa dengan perasaan. Hidupkan minda kita dan imbangilah perasaan itu. Bergerak persiapkan diri.

Berilah peluang diri kita ‘membesar’ dengan sihat. Mengembara melihat dunia, menambah ilmu dan mematangkan jiwa, sebelum kita sibukkan diri dalam kancah yg sia2. Sibuk dengan asmara dan fantasi rumahtangga. Persediaan entah ke mana, hendak berumahtangga, hendak membawa pasangan ke syurga? Bagaimana hendak ke syurga kalau diri itu tidak punya apa-apa persediaan ke arahnya!

Duduklah sebentar, menimba pengalaman. Daripada sekeliling, daripada orang-orang yang telah mendahului kita, daripada orang-orang yang lebih tua, daripada kitab-kitab agama dan penyampaian-penyampaian berkenaan rumahtangga. Kita ada matlamat hidup yang lebih besar daripada cinta.

Jadilah manusia yang mempunyai kesedaran. Yang bukan sibuk dengan mainan perasaan. Ummah memerlukan kita untuk kuat dan gagah. Agar kita mampu menggerakkan ummah ini maju ke hadapan, bukan undur ke belakang. Kita perlu ingat, selepas berumahtangga, akan masih ada kerja-kerja. Bukannya terus mati dan masuk ke syurga. Dan itu tidak akan kita perolehi dengan sibuk berperasaan semata-mata. Bukalah mata, bangkitkanlah kesedaran jiwa.

Cinta itu mungkin, sedangkan mati itu pasti menjemput kita. Allah tidak bertanya kita berjaya berkahwin dengan orang kita cinta atau tidak, tetapi Allah akan bertanyakan umur kita, di mana telah kita usahakan atasnya. Marilah, mahalkan diri kita. Jadilah hambaNya yang berguna.